Melawan Kudeta yang Disponsori AS terhadap Evo Morales

Evo Morales yang terpilih seara demokratis dalam pemilihan Presiden Bolivia beberapa minggu lalu telah dikudeta oleh kelompok sayap kanan atau kekuatan pemodal. Mereka menggerakkan massa sayap kanan untuk menyerang rakyat dan masyarakat adat pendukung Morales. Morales adalah salah satu pemimpin sosialis terkemuka di Amerika Latin yang berasal dari rahim serikat petani koka dan kekuatan progresif di Bolivia. Kudeta terhadapnya disponsori Amerika Serikat (AS), dan ini bukan pertama kalinya.

Aliansi Sosialis yang tergabung dengan organisasi-organisasi progresif kiri Asia menentang kudeta terhadap Evo Morales. Berikut rilisnya.

 

BERDIRILAH BERSAMA EVO MORALES DAN GERAKAN MENUJU SOSIALISME BOLIVIA!
TOLAK KUDETA YANG DISPONSORI AS!

Kami mengecam keras upaya kudeta oleh kekuatan imperialisme dan sayap kanan terhadap pemerintahan sosialis di Bolivia dan di berbagai negara Amerika Latin lainnya. Kelompok Kiri dan Progresif di Indonesia berdiri bersama Evo Morales dan Movimiento al Socialismo (MAS) serta mengakui keabsahan pemerintahan Evo Morales.

Kami mendukung Evo Morales dan MAS, dan mengutuk dengan cara sekuat mungkin kudeta yang didukung AS terhadap Presiden Bolivia yang dipilih secara demokratis, pemerintah, gerakan sosial progresif, serikat pekerja dan masyarakat adat.

Morales terpaksa mengundurkan diri pada 10 November setelah kepala pasukan dan polisi senior meminta dia untuk melakukannya setelah berminggu-minggu kerusuhan dan kekerasan sayap kanan yang didukung AS terhadap kemenangan pemilihan 20 Oktober.

“Saya memutuskan untuk mengundurkan diri dari posisi saya sehingga Carlos Mesa dan Luis Camacho berhenti menyalahgunakan dan menyakiti ribuan saudara… Saya memiliki kewajiban untuk mencari perdamaian dan sangat menyakitkan bahwa kita menghadapi rakyat Bolivia,” kata Morales, dalam sebuah pernyataan pers .

Menyusul MAS ini telah mengeluarkan pernyataan yang meminta orang-orang untuk “Menolak, sehingga besok kita bisa bertarung lagi.”

Dua minggu lalu, Morales menang atas saingannya Carlos Mesa, dari partai Komunitas Warga (Comunidad Ciudadana) dengan 10 poin yang sempit. margin dalam pemilihan presiden. Morales memperoleh 47,08% suara dan Mesa, 36,51%.

Di bawah undang-undang pemilihan Bolivia, untuk memenangkan kursi kepresidenan secara langsung, seorang kandidat harus mencapai setidaknya 50% suara, atau unggul 10 poin atas saingan terdekatnya.

Setelah jeda dalam penghitungan, Morales tampaknya mendapatkan keunggulan 10 poin atas Mesa di mana sebelumnya keunggulannya kurang dari 10%. Namun, ini tidak sepenuhnya mengejutkan, karena sebagian besar suara yang tidak terhitung berasal dari daerah pedesaan yang di masa lalu telah sangat mendukung MAS.

Kelompok oposisi menuduh presiden melakukan kecurangan, tetapi belum ada bukti yang diverifikasi secara independen untuk mendukung hal ini. Pusat Penelitian Ekonomi dan Kebijakan (CEPR) merilis laporan pada 8 November, bahwa tidak ditemukan bukti bahwa penyimpangan atau penipuan memengaruhi hasil resmi yang memberi Morales kemenangan pada putaran pertama.

Pola kudeta terhadap pemerintah kiri Amerika Latin sudah umum.

Di Brasil, kami melihat presiden terpilih Dilma Rousseff dari Partai Buruh dipindahkan dari jabatannya dalam kudeta konstitusional. Di Venezuela oposisi telah mengabaikan hasil pemilihan yang tidak mereka sukai dan upaya kudeta yang dipimpin AS berlarut-larut dengan blokade ekonomi yang menghasilkan “hukuman kolektif” terhadap rakyat Venezuela dan telah bertanggung jawab atas setidaknya 40.000 kematian sejak 2017.

Bolivia di bawah Morales telah mengangkat jutaan orang keluar dari kemiskinan.

Pemerintah Evo Morales telah berhasil mengimplementasikan program anti-neoliberal yang menjadikan Bolivia menjadi salah satu ekonomi paling sukses di Amerika Latin. Pemerintah telah memberikan kekuatan dan kepemimpinan nyata kepada masyarakat adat dalam politik.

Hukum Pertanahannya, yang mengacu pada tradisi asli, adalah kebijakan praktis yang mempromosikan penggunaan berkelanjutan sumber daya alam dan legal bar tentang pencemaran udara dan air. Hak-hak LGBT diperpanjang berdasarkan Undang-Undang Identitas Gender Morales yang memungkinkan warga negara untuk mengubah gender mereka pada dokumen resmi.

Oposisi yang didukung AS bertujuan untuk mendorong kembali dan memusnahkan keuntungan ini. Laporan menunjukkan bahwa elemen-elemen fasis dalam oposisi sekarang sedang mengemuka.

Tokoh-tokoh seperti Fernando Camacho, pemimpin “komite sipil” Santa Cruz, wilayah paling kanan negara itu, dengan sejarah rasisme terhadap mayoritas penduduk asli negara itu, telah muncul sebagai pemimpin baru dari protes sayap kanan gerakan. Komite sipil Camacho telah melakukan kekerasan, sebagian besar terhadap perempuan adat selama protes baru-baru ini.

Patricia Arce, walikota sosialis terpilih Vinto (sebuah kota di departemen Cochabamba), diculik, dipukuli, ditutupi cat merah dan rambutnya dipotong kemudian diarak di jalan-jalan tanpa alas kaki oleh pengunjuk rasa oposisi, sebelum diselamatkan oleh polisi. Kata-katanya, sementara masih ditahan, ditangkap di film dan dijadikan sebagai contoh keberanian kelas pekerja dan penduduk asli Bolivia yang telah menentang kudeta sejauh ini. Dia berkata, “Aku tidak takut padamu, aku mengatakan yang sebenarnya. Ini adalah negara bebas dan saya tidak akan dibungkam. Jika Anda ingin membunuh saya maka bunuhlah saya… Saya akan memberikan hidup saya untuk proses perubahan ini”.

Perlawanan terhadap kudeta, yang dipimpin oleh masyarakat adat dan serikat pekerja, juga telah meningkat dan membuktikan dirinya mampu menjaga jalan yang paling kanan. Federasi Dewan Lingkungan di El Alto mengumumkan mobilisasi permanen untuk perdamaian dan demokrasi dan tenggat waktu 48 jam bagi para pemimpin sayap kanan untuk meninggalkan La Paz.

Kudeta terhadap pemerintah Morales adalah hasil dari pertarungan tingkat tinggi yang terjadi di Bolivia antara kekuatan progresif dan sosialis dan sayap kanan yang didukung AS, bahkan reaksi fasis. Kita harus menolak upaya untuk membingungkan garis pertempuran ini. Kita harus mendukung Evo, MAS dan kekuatan progresif.

11 November 2019

Ditandatangani oleh:

Partai Lakas ng Masal (PLM) – Filipina
Partai Sosialis Malaysia (PSM) – Malaysia
Partai Rakyat Pekerja (PRP) – Indonesia
Intrans Institute – Indonesia


Kami meminta persetujuan mengangkat rilis ini (http://www.prp-indonesia.org/2019/menolak-kudeta-yang-disponsori-amerika-serikat)  dan kawan-kawan PRP dengan baik hati justru mengajak terlibat menandatangani rilis ini.

Sumber gambar: opinion.com


 

Baca Juga: 

Venezuela, Indonesia, dan Imperialisme AS

Albert Enstein: Kenapa (Harus) Sosialisme?

642 Shares

Tinggalkan Balasan