Pemanasan Global, Virus Bukanlah Solusi!

Guillaume Eudeline

 

Wabah COVID-19 mengamuk. Saat kami menulis, 3 miliar orang dikarantina. Konsekuensi ekonomi dari situasi ini sangat jauh. Di beberapa negara, banyak sektor industri ditutup. Citra satelit NASA mengungkapkan penurunan drastis emisi gas rumah kaca di daerah yang biasanya memiliki emisi tinggi, seperti Cina atau Italia utara. Krisis ekonomi yang bergejolak selama beberapa tahun telah meledak karena dampak lockdown, yang merupakan pukulan lain terhadap ekonomi global. Beberapa kalangan reaksioner menyambutnya dengan sukacita, bahkan menyatakan bahwa “virus  adalah solusi untuk menyelamatkan planet ini!”

Virus, Solusinya?

Sebagaimana tercermin dalam pawai iklim baru-baru ini, perjuangan lingkungan telah menjadi prioritas semakin banyak pekerja dan kaum muda di seluruh dunia. Mereka benar: para kapitalis mengorbankan masa depan umat manusia di atas altar laba. Ada kebutuhan mendesak untuk mengurangi emisi gas rumah kaca untuk menjamin lingkungan generasi masa depan yang sehat dan kehidupan yang bermartabat. Namun, dalam gerakan ada juga arus reaksioner: yaitu lapisan sinis yang diilhami teori Malthusian tentang “kelebihan populasi” seperti “teori pertumbuhan “. Terlepas dari perbedaan-perbedaan yang ditunjukkan, semua kaum reaksioner ini memiliki gagasan pokok yang sama: akan terlalu banyak manusia di planet ini!

Sejak awal epidemi, kami telah melihat perbincangan di media sosial yang menyambut fakta bahwa virus ini menyelesaikan masalah polusi — bahkan jika itu menelan puluhan ribu kematian. Beberapa bahkan bersukacita bahwa kehidupan manusia menghilang. Kaum Marxis menolak pernyataan-pernyataan ini dan meletakkannya di tempat sampah ideologi reaksioner. Selain bersukacita atas kematian puluhan ribu orang, mereka juga palsu.

Bertentangan dengan apa yang sering kita dengar (misalnya diantara pemimpin Extinction Rebellion/Pemberontakan Kepunahan ), jumlah kita (manusia) tidak terlalu banyak dibandingkan dengan “kapasitas” bumi . Produksi pangan saat ini lebih dari cukup untuk memberi makan secara memadai13 miliar orang , hampir dua kali lipat total populasi planet ini. Untuk menghemat sumber daya, kita bahkan dapat mempertimbangkan pengurangan produksi  tanpa masalah besar bagi kemanusiaan. Namun orang-orang kelaparan. Ini terjadi karena menyediakan makanan bagi mereka yang membutuhkan tidak menguntungkan bagi para kapitalis. Oleh karena itu,makanan menjadi sia-sia, membusuk, dan kadang-kadang bahkan dibakar. Overproduksi juga disebabkan oleh persaingan  kapitalis. Setiap perusahaan memproduksi lebih banyak dari yang dibutuhkan, dengan harapan dapat merebut pangsa pasar pesaing, bahkan jika itu berarti memubadzirkan sumber daya secara besar-besaran. Jadi masalahnya bukan produksi itu sendiri, tetapi produksi yang dilakukan dan diregulasi dalam kapitalisme. COVID-19 tidak akan memperbaiki apapun dalam hal ini.

Seperti dijelaskan di atas, pandemi COVID-19 berperan sebagai pemicu krisis ekonomi yang sangat mendalam. Kapitalis begitu menyadarinya sehingga menyeranag keuntungan kelas sosial kita (pekerja) agar tetap kompetitif di pasar internasional. Di Prancis, misalnya, undang-undang darurat kesehatan mewajibkan karyawan untuk bekerja hingga 60 jam seminggu, dan pekerjaan hari Minggu diperpanjang. Di seluruh dunia, eksploitasi brutal terhadap pekerja akan meningkat ketika kaum kapitalis menempatkan beban krisis di pundak kelas pekerja.

Menurut sebuah penelitian, penurunan polusi di Tiongkok karena karantina  akan menyelamatkan lebih banyak nyawa daripada COVID-19 . Ini mungkin benar dalam jangka pendek tetapi mengabaikan semua konsekuensi pandemi lainnya. Kita sedang memasuki periode penurunan ekonomi yang dalam dan pergolakan sosial. Dan krisis ini akan menyebabkan sejumlah penderitaan dan kematian yang jauh melebihi semua yang disebut “manfaat”  dari pandemi: bunuh diri, kematian di tempat kerja, penyakit fisiologis dan psikologis akan berlipat ganda ketika kapital menyerang kelas pekerja.

Selain itu, pandemi tidak menandakan berakhirnya polusi. Kapitalis di seluruh dunia akan mencoba menghidupkan kembali dan menjalankan mesin ekonomi dengan kecepatan penuh. Emisi gas akan segera mengejar (dan bahkan melebihi) efek rumah kaca yang hilang selama karantina. Standar  lingkungan yang mahal bagi bisnis juga akan disingkirkan. Udara memang tidak akan pernah bersih di bawah kapitalisme!

Revolusi!

Dalam skala global, jutaan kaum muda dan pekerja menyerukan perubahan sistem  untuk menangani pemanasan global. Solusinya di sana, dan tidak dalam pidato yang menentang keberadaan umat manusia . Jika pengurangan polusi dapat berdampak positif pada kesadaran massa, ditemukan dalam contoh historis bahwa adalah mungkin untuk dengan cepat mengurangi emisi gas rumah kaca. Sekarang pertanyaannya adalah apa cara yang dapat digunakan untuk mengurangi emisi ini.

Inilah sistem yang menghancurkan ekosistem kita. Perusahaan besar memutuskan apa yang diproduksi dan bagaimana ia diproduksi. Ini adalah sistem tempat kita hidup yang menghancurkan ekosistem kita. Perusahaan besar memutuskan apa yang diproduksi dan bagaimana diproduksi. Kaum kapitalis yang mendapat untung dari ekstraksi bahan-bahan pencemar dan tidak terbarukan tidak siap untuk melepaskan keuntungan mereka. Kontradiksi sistem antara urgensi dramatis dari situasi dan tidak hadirnya pemerintah kapitalis dalam masalah ini cukup jelas. Di belakang pidato-pidato munafiknya, kaum borjuis hanya memiliki satu semboyan sungguhan: “kejar aku banjir!”

Terlepas dari apa yang diyakini oleh para pembela kapitalisme, krisis saat ini jelas menunjukkan bahwa pekerjalah yang menjalankan masyarakat . Tidak seorang pun akan dapat dirawat atau diberi makan jika dokter, perawat atau kasir tidak bersedia membahayakan kesehatan dan nyawa mereka. Namun, ketika mereka menjalankan masyarakat, mereka tidak memutuskan bagaimana menjalankannya. Untuk menyelamatkan ekosistem kita, kita membutuhkan masyarakat di mana produksi adalah untuk kebutuhan semua dan bukan untuk keuntungan segelintir orang . Untuk mencapai ini, kita perlu mengambil alih ekonomi dari kelas kapitalis  dan merencanakannya ekonomi secara demokratis. Dengan demikian, adalah mungkin untuk mengurangi sektor pencemar dan mengarahkan penelitian ke arah pengembangan sumber energi bersih dan terbarukan. Satu-satunya solusi untuk pemanasan global dapat ditemukan dalam pembangunan masyarakat baru ini: sosialisme.***

 

Artikel ini diterjemahkan Ilham Fathur Ilmi dan diedit bahasa oleh In’amul Mushoffa dari marxiste.orgRéchauffement climatique : non, le virus n’est pas la solution!”(14/4) dan dipublikasi di sini untuk tujuan pendidikan.

Gambar: medium.com/@kavehmadani


Baca Juga:

Kapitalisme Mereproduksi Pandemi

Pandemi Covid-19 dan Mendesaknya Internasionalisme Proletariat

Revolusi Ekologis: Menyelamatkan Bumi dari Kehancuran Akibat Kapitalisme

76 Shares

Tinggalkan Balasan